April 15, 2010

Girls, Boys, and Love.

14 April 2010

Sedih banget blogku hancur lebur.
Lagi berusaha keras nih buat benerin. Udah minta bala bantuan dari segala pihak sih.
Semoga layout blog ku cepet sembuh yah. Amin.

Walaupun blog lagi berantakan begini, yg penting kan isinya. Haha.
Aku lagi pengen banget nulis. Nggak tau kenapa. Kayaknya ini adalah hal penting yg bener-bener perlu diungkapkan, perlu dikeluarin dari dalem hati.

Sesuai title postku kali ini, ada tiga topik yg mau kubahas.

Pertama : tentang girl friend.

Kedua : tentang best boy friend.
Ketiga : tentang love story.

P.S : This gonna be a very long writing, I'v warned you ;)

So, about my girl friend dulu yah. Belakangan aku ngerasa pertemanan diantara aku dan dia itu nggak tulus. Maksudnya gimana ? Gini, landasan pertemanan kita nggak banget. Cuma didasarkan akan kepentingan masing-masing pihak. I know, manusia emang egois. Termasuk aku sendiri. Tapi aku capek sama semuanya. Capek terus berpura-pura seneng padahal kesel. Capek ngejaga perasaan orang lain padahal mereka nggak peduli sama sekali sama perasaanku ini. Aneh kan. Temenku yg satu ini, temen tercinta yg paling kusayang sejagad raya, belakangan selalu begitu. Satu kata yg paling cocok buat dia adalah : munafik. Dia selalu berlindung di bawah sayap temen-temennya. Kalo nggak ada temen-temennya, she can do nothing. Yakin deh. Dia selalu baik-baikin orang cuma kalo ada maunya. Kalo lagi nggak butuh, dia bakal pergi, nggak inget sama sekali sama kita. Apa itu namanya hah ?! Selama beberapa bulan awal, aku masih berusaha sabar dan nggak besar-besarin masalah ginian. Tapi lama-lama aku capek banget. Nggak tahan. Rasanya nggak enak dijadiin tameng terus-terusan. Dia terlalu egois, terlalu ingin segalanya. Banyak kasus kok, bukan cuma aku yg ngalamin ini. Bukan cuma aku yg punya pendapat kayak gini. Some others too. Aku nggak bisa dong terus-terusan hidup di ketek dia, aku harus melangkah. Jadi, beberapa bulan terakhir ini, aku memutuskan untuk pergi ninggalin dia. Perlahan, tapi pasti. Ini jauh lebih gampang daripada ninggalin cowok lho. Kadang suka kangen sih rasanya, gimana dulu aku dan dia pernah cukup deket. Tapi sekarang, dia pun nggak peduli lagi. So, apa yg perlu dipertahanin ? You go your own way, I go my own way. Fair enough.

Next, it's about my best boy friend. Apa definisi boy friend buatku ? Temen baik cowok, itu adalah orang yg selalu ku butuhin tanpa tau kenapa aku butuh. Dia adalah orang yg selalu ku cari tanpa tau kenapa aku nyariin dia. Dia adalah orang yg selalu pengen kuceritain banyak hal, padahal kebanyakan ceritaku nggak penting. Dia adalah orang yg selalu pengen ku update dgn kisah hidupku, terutama soal masalah-masalahku. Dia adalah orang yg selalu kuharapkan bisa ngasih petunjuk / solusi buat segala problemsku. Dia adalah orang yg bikin aku kecanduan dan ketergantungan sama dia. Dan dia harus tau kalo dia adalah best boy friendku. By the way, definisi ini bukan dikarang supaya bagus atau keliatan muluk-muluk, tapi ini memang yg kurasain, dan kuartiin secara sebener-benernya. Kalo memang keliatan muluk-muluk, ya sori aja, mungkin aku emang muluk-muluk :) Ada yg berpikiran kalo definisiku ini lebih kayak definisi pacar ? Ah masa sih ? Nggak juga kok :)

Jadi, aku punya 3 temen deket cowok yg sampe detik ini pun aku ga tau kenapa aku butuh mereka. Kita sebut aja X, Y, and Z.

X : Aku udah kenal dia kira-kira selama 4 taun. Dia pernah kusebut beberapa kali di blogku :)
Y : Aku udah merasa ketergantungan sama dia sejak awal ketemu, kira-kira 2 taun yg lalu. Dia juga sering muncul di sini :)
Z : Dia juga baru ku kenal kira-kira 2 taun yg lalu. Kita baru 1 kali ketemu. Tapi dia anaknya asik. Aku ga tau kenapa bisa jadiin dia best boy friendku :)

So, apa inti ceritaku tentang best boy friend ini ? Intinya satu : Aku merasa kehilangan. Kenapa ? Karena mereka semua jauh. Not literally. Yeah well, literally juga ding. Hubungan ku sama X emang jauh, literally. Kadang terasa tambah jauh sih. Tapi biasanya itu nggak berasa lama. Aku selalu bisa catch up sampe detik ini. He's the best ! Kalo si Z, jauhnya literally juga. Secara kita aja baru pernah 1 kali ketemu. Kita biasanya cuma chat MSN or sms. Aku sempet hilang kontak sama dia sekitar 6 bulan. Disaat itu, TERNYATA kita berdua sama-sama lagi ada seseorang. Dan kita sama-sama nggak tau. Pas 6 bulan kemudian aku tau, aku shock banget, rasanya kecewa. Lebih kayak ngelewatin satu momen penting gitu sih. Sekarang aku nggak bisa sering-sering chat sama dia nih kalo nggak mau digampar sama ceweknya. Hmm. That sucks to be honest.

Now, inti yg paling inti dari part ini, adalah Mr.Y :) Sedikit tentang Mr.Y : He's my best friend's ex. He has one best girl friend yg adalah juga best friend dari my best friend itu tadi. Nggak ngerti ? Yaudah lah yg penting aku ngerti, hehe. Sebut aja si best girl friend ini adalah Mrs.AA. My best friend kinda jealous sama si Mrs.AA, karena Mr.Y tuh emang deket banget sama si AA ini. Dari dulu pas mereka masih jadian, bahkan sampe detik ini aku lagi nulis pun, huffh, mereka masih best friend !! And how about me ? Well, bukannya aku nggak rela dia temenan deket sama si AA, aku cuma concern sama satu hal lainnya. Mereka terlalu deket, dan semua orang merasa ada something between them. Aku takut banget itu beneran terjadi. You know, si AA jatuh cinta sama Mr.Y; MY BEST BOY FRIEND, MY BESTFRIEND'S EX ! Itu baru aku nggak rela !! Sampe kapanpun, aku nggak akan rela. Ada yg bilang aku cemburu. Well memang iya. Tapi bukan dari segi gimana, tapi lebih krn aku nggak mau kehilangan dia. I can't even believe myself for writing this statement. Aku udah berkali-kali bilang ke Mr.Y kalo aku nggak rela. Pokoknya, sekali nggak rela ya nggak rela. TITIK. Temenku bilang, itu pasti krn aku suka sama dia. Padahal nggak. Aku cuma... well... egois :) Kenapa ya perasaan cewek ke temen cowoknya bisa begini ? Lucu juga kalo dipikir-pikir. Tapi yg penting sih dia nya juga udah tau. So, no worries aku tulis beginian :)

Last but not least, about my love story. Haha. Judulnya kayak dramatic banget deh. Padahal isinya bakal nggak seru sama sekali. Nggak asik. NO FUN AT ALL. Sebelumnya, sedikit informasi : aku nulis ini sekarang nggak sambil nangis. Aku nggak lagi sedih-sedihan. Dan aku juga nggak lagi mellow at all. Bahkan aku lagi nyetel lagunya Paramore kenceng-kenceng (lagunya bukan ttg broken heart ;)) Jadi gini kisahnya, somehow aku perlu banget nulis ini disini. BUKAN KRN AKU MAU ADA SESEORANG YG BACA yaaaa ! Tapi akunya aja yg emang kepingin bikin suatu 'peneguhan' tertulis. Selama ini, selama bertahun-tahun, aku stuck sama satu cowok. Duh, bukannya stuck juga sih. Kok bahasaku lebay yah, kayak orang desperate. Tapi emang iya ! Ah yaudah deh. STUCK aja lah ! Semua yg terjadi di hari-hariku selalu ada dia. Sebenernya ini termasuk one crazy love story I've ever had sih. Banyak hal nggak terduga yg sering mampir ke hari-hariku yg penuh sama dia. Kebanyakan menyenangkan :) Mungkin kalo mau digambar ke grafik bisa lho. Well, krn aku lagi nggak ada kerjaan, bikin ah sekarang :)

Ah, ini aneh banget. Retarded ! LOL.

Intinya, udah banyak banget deh hal aneh-aneh yg kualamin, yg berhubungan sama dia. Beberapa hari yg lalu, aku ngerasa kayak ada di titik terendah dlm grafik (untuk kesekian kalinya). Tiba-tiba aja kali ini aku ngerasa capek banget. Bener-bener capek sama semuanya. Serius deh. Semua hal yg terjadi belakangan tuh bener-bener ngebingungin. Aku 'stres' sendiri. Sampe akhirnya aku update status-status layaknya orang gila di Twitter. Trus, ada seseorang yg meresponku di Twitter. Dia tanya aku kenapa. Dan singkat cerita, aku jadi ceritain semua-muanya ke dia. Dia cowok FYI. Dan dia bener-bener orang yg tepat di saat yg tepat. Krn dia cowok, dia ngasih tau beberapa fakta yg selama ini aku nggak pernah nyangka. Dan dengan semua advice yg dia kasih, semua hal 'rahasia' tentang sikap cowok yg aku nggak pernah tau, akhirnya aku sampe pada satu kesimpulan : IT ENDS TONIGHT. Jelas, selama ini aku terlalu banyak hidup dalam impian. Semuanya nggak nyata. Dan aku berniat banget buat mengakhirinya malem itu. Aku tidur dengan semangat baru. Berharap semuanya berjalan mulus. Berharap aku nggak cukup gampang untuk terkecoh dan tergoda lagi sama dia. An end is an end. Wow, nulis ini pun bikin aku jadi tambah semangat. Wish me luck yah. Aku akan melangkah lagi ke chapter yg baru :)

Thanks buat yg udah ngebaca tulisanku sepanjang ini.
Have a nice day.
Cheers !
XOXO

No comments: