November 13, 2009

OBSESI

Thursday, 12.11.09

Semua orang pasti pernah deh terobsesi sama sesuatu / seseorang. Nah, pernah ngebayangin nggak kalo tiba-tiba obsesi itu jadi nyata, kayak gimana sih rasanya ? Pasti seneng banget kan, bahkan mungkin saking senengnya sampe loncat-loncat, treak-treakan, ya nggak sih ? Nah, tapi apa rasanya, kalo ternyata, yg kita dapetin itu nggak sesuai sama apa yg kita damba-dambain dari dulu ? Kalo ternyata, sesuatu / seseorang itu tuh beda dan nggak seperti yg kita bayangin ? Itu pasti bikin kita kecewa banget. Dan bukan nggak mungkin bikin kita jadi kesel dan malah berniat ngelepasin obsesi kita itu gitu aja. Tapi kadang itu nggak gampang. Bahkan cenderung sangat amat susah dan menyakitkan.

Sekarang gini, anggep aja obsesi nya itu adalah sebuah tas LV terbaru yg harganya jutaan. Gara-gara pertama kali liat di majalah, kita langsung naksir banget sama model dan bentuknya. Kita mimpi-mimpiin buat ngedapetin itu tas. Pagi siang sore malem, rasanya bener-bener kepikiran terus. Setiap hari kita lewatin etalase tokonya, cuma buat ngeliatin itu tas. Berbulan-bulan, bahkan sampe tahunan, diem-diem kita masih jatuh cinta dan tetep berharap bisa milikin tas itu. Walaupun, sebenernya kita udah punya tas lain sih, tapi rasanya itu tas udah bener-bener jadi prioritas utama. Terus, di suatu hari, tanpa disangka-sangka, nggak jelas gimana ceritanya, tiba-tiba tas itu ada di depan mata kita ! Tas itu jadi MILIK kita. Tas LV yg udah kita nanti-nanti banget, yg udah kita mimpiin siang malem, akirnya jadi milik kita juga. Kita nggak sabar buat segera pake tasnya dan pamerin ke temen-temen. Itu wajar kan, secara tas itu tuh udah kita tunggu-tunggu selama tahunan ! Semua orang tau itu. Makanya, rasa paling wajar yg bakal terjadi adalah : perasaan senang. Tapi, kenapa pas tas itu udah di depan mata, bisa kita sentuh, bisa kita bawa kemana-mana kapanpun kita mau, kenapa malah rasanya ada sesuatu yg janggal ? Kenapa rasanya aneh ? Seakan kita jadi bimbang sendiri, apa bener ini bener-bener tas yg kita mau ? Apa bener tas ini cocok jadi milik kita ? Mungkin awalnya kita pikir itu cuma keraguan sejenak karna saking udah terlalu lamanya kita nunggu tas itu. Seiring dengan berjalannya waktu, kita baru nyadar akan sesuatu : ternyata tas itu nggak sesuai sama ekspektasi kita. Misalkan, kita pingin tas yg matching kalo dipake sama dress, eh ternyata tas LV itu nggak cocok. Atau, kita pingin tas yg bisa muat untuk botol minum, dan ternyata tas LV yg kita punya itu nggak muat. Ya hal-hal kecil kaya gitu deh, akirnya kita jadi ngerasa males sama tas itu. Rasanya sebel, kenapa tas yg dulu kita kira sempurna ternyata nggak seperfect itu ? Kenapa tas itu beda sama bayangan kita pas pertama kali kita liat di majalah sama toko ? Kenapa dan kenapa. Sampe di satu titik, kita ngerasa males banget sama itu tas dan akirnya kita memutuskan buat ngelepasin tas itu. Nggak mau pake lagi dan mau disimpen aja di lemari. Seharusnya begitu. SEHARUSNYA. Tapi fakta lagi-lagi nggak sesuai bayangan kita, ternyata hati kecil kita nggak bisa ngelepasin tas itu. Setiap kali kita mau pergi, mau pake tas yg lain, rasanya tetep keinget tas LV itu. Mungkin karna kita keinget, seberapa susah dan lamanya penantian kita buat ngedapetin tas LV itu. Kita jadi nggak bisa berpaling. Walaupun kita punya tas lain yg matching banget sama dress, yg muat untuk bawa botol minum, tapi rasanya tetep aja yg paling berharga adalah tas LV itu. Segitu berharganya sampe kita rela ngorbanin faktor-faktor X, Y, Z (matching sama dress, muat untuk botol minum, dsb) cuma demi bisa tetep pake tas itu. Seharusnya, kalo tas itu punya nyawa, dia harus balik nyenengin kita :) Haha.

Nah, Intinya apa ? Gw juga bingung. For all readers, kalo nggak ngerti gapapa kok, gw juga rada nggak ngerti nih sebenernya. Makasih ya buat siapapun yg udah mau baca ini. Sori kalo ga jelas. Tapi ga tau kenapa abis nulis ini gw ngerasa lega :) lega banget bahkan :)

Cheers ^^
xoxo

1 comment:

eCha said...

i guess i kno what u talking about~
and y i thing about Edward Cullen?
gahh!! :P